DIKSIMERDEKA.COM, DENPASAR, BALI – Dinas Perhubungan (Dishub) Kota Denpasar akan menempatkan petugas disejumlah titik wilayah yang berpotensi padat kendaraan saat jam berangkat dan pulang kerja.

Penempatan petugas ini bertujuan untuk mengurai kemacetan lalu lintas sehingga pelayanan publik di sektor perhubungan berjalan baik.

Sekda Denpasar Alit Wiradana mengatakan pemerintah Kota Denpasar terus berupaya mengatasi kemacetan yang sering terjadi di beberapa titik wilayah Kota Denpasar saat jam berangkat dan pulang kerja.

“Salah satunya adalah meminta Dishub menyiagakan petugas untuk mengatur lalu lintas di persimpangan krodit rawan macet,” ungkap Alit Wiradana saat Rapat Koordinasi, bertempat di Kantor Dishub Denpasar, Selasa (03/07/2024).

Disamping itu akan juga dilakukan dengan penerapan teknologi terbaru. Hal ini mengingat kepadatan lalu lintas pada jam-jam tertentu sering terjadi di beberapa titik wilayah Kota Denpasar.

Baca juga :  Wujudkan Birokrasi Bersih, Sekda Denpasar Tanda Tangani WBK dan WBBM

“Kemacetan di Kota Denpasar telah menjadi masalah serius yang mempengaruhi mobilitas dan kualitas hidup warga. Oleh karena itu, kita perlu pendekatan yang komprehensif dan terintegrasi untuk mengatasinya,” ujar Alit Wiradana.

Lebih lanjut disampaikan, jajaran Dishub Denpasar agar senantiasa semangat dalam memberikaan pelayanan publik di sektor perhubungan.

Hal ini lantaran dampak kemacetan yang dirasakan akibat peningkatan volume kendaraan dijalan saat ini memerlukan kesungguhan jiwa melayani dengan spirit Vasudaiva Kutumbakam bahwa kita adalah bersaudara

“Saya berharap agar rekan – rekan jangan lelah untuk melayani, jangan bosan untuk mengingatkan masyarakat serta jangan menyerah untuk melawan kemacetan,” ujarnya.

Baca juga :  Pemkot Denpasar Raih Indeks Tertinggi Sistem Pemerintahan Berbasis Elektronik

Sementara Kadishub Kota Denpasar, I Ketut Sriawan mengatakan bahwa seluruh jajaran Dishub Denpasar menyambut baik arahan Sekda Kota Denpasar dan menyatakan komitmennya untuk segera mengimplementasikan berbagai langkah strategis tersebut.

“Kami siap bekerja keras untuk mewujudkan Kota Denpasar yang lebih lancar dan nyaman bagi seluruh warganya. Disamping itu kami juga telah menyiapkan strategi jangka pendek, menengah dan panjang dalam upaya mengatasi kemacetan di Kota Denpasar,” jelasnya

Untuk strategi jangka pendek, lanjut Sriawan, dalam 6 bulan kedepan, Dishub Kota Denpasare akan mengoptimalkan sarana prasarana perhubungan, memaksimalkan manajemen rekayasa lalu lintas, serta menempatkan Tim Gatur (pengatur lalin) pada titik rawan macet.

Selai itu, peningkatan kegiatan forum LLAJ dalam mengatasi masalah kemacetan juga akan terus dilaksanakan.

Baca juga :  Antisipasi Lonjakan Angkutan Nataru Dishub Kota Denpasar Buka 5 Pos Pantau

“Selain itu, penongkatan pengendalian dan penertiban pelanggaran parkir dijalan juga terus akankami optimalkan. Dengan strategi jangka pendek itu, diharapkan mampu menghambat meluasnya kemacetan yang terjadi,” kata Ketut Sriawan

Ditambahkannya, dengan pengarahan dan strategi yang telah dirancang diharapkan dapat terlihat penurunan signifikan dalam kemacetan di Kota Denpasar dalam beberapa bulan ke depan.

Upaya ini diharapkan dapat meningkatkan kualitas hidup warga kota serta menarik lebih banyak wisatawan untuk datang ke Denpasar.

“Ini menjadi langkah awal yang efektif dalam mengatasi kemacetan di Kota Denpasar, dengan melibatkan semua pihak terkait dalam upaya bersama untuk menciptakan sistem transportasi yang lebih baik,” ujarnya.

Editor: Agus Pebriana